Home > Biografi > Biografi Bung Karno

Biografi Bung Karno

Sukarno (6 Juni 1901 – 21 Juni 1970) nyaeta Presiden Indonesia mimiti. Anjeunna anu mroklamirkeun Indonesia merdeka ti pangjajah Walanda sarta jadi Presiden ti taun 1945 nepi ka 1967, jadi presiden sanggeus hasil dina transisi nu ngagalura di Indonesia pikeun merdika. Sukarno lengser ku kakuatan salasahiji jendralna, Suharto, nu jadi Presiden saprak Maret 1967.
Sukarno ku média massa Kulon (Éropa sarta Amérika) oge biasa disebut Ahmad Sukarno atawa Soekarno. Sedengkeun masarakat Indonesia nyebut ngaranna Bung Karno.
Kasang tukang
Anak saurang menak Jawa Raden Soekemi Sosrodihardjo sarta pamajikanana urang Bali Ida Ayu Nyoman Rai ti Kabupatén Buleleng, Sukarno lahir di Surabaya (sanajan sawatara asal nyatakeun manéhna lahir di Blitar, Jawa Wétan) di Hindia Walanda (ayeuna Indonésia). Manéhna ditarima di sakola Walanda saprak masih anak umur ngora. Sabot manéhna dikirim bapana ka Surabaya dina warsih 1916 pikeun asup sakola tengahan, manéhna papanggih jeung Tjokroaminoto, saurang inohong pajoang nasional. Warsih 1921 manéhna mimitian diajar di Technische Hoogeschool di Bandung.
Sukarno béntés dina sawatara basa, utamana basa Walanda. Manéhna kungsi ngomong yén waktu manéhna diajar di Surabaya, manéhna mindeng diuk di tukang layar bioskop sarta maca sub judul filem Walanda sacara sabalikna, alatan manéhna henteu sanggup diuk di korsi hareup anu hargana mahal.
Perjoangan kamerdekaan
Sukarno jadi pamingpin gerakan kamerdikaan Indonésia. Taun 1927, Sukarno ngabentuk hiji partéy, namina Partéy Nasional Indonésia. Manéhna ditéwak dina warsih 1929 ku pamaréntah kolonial Walanda sarta dihukum salila dua warsih panjara. Dina waktu manéhna dileupaskeun, manéhna geus jadi saurang pahlawan anu populér. Saprak era 1930-an, manéhna ditéwak deui sawatara kali.
Perang Dunya Kadua – Jaman Jepang
Salila Perang Dunya Kadua, Sukarno gawe bareng jeung Jepang heunteu ngan sakadar usaha ngumpulkeun kakuatan tapi oge nuju kamerdakaan Indonesia. Anjeuna narima aturan yen kapala pamarentahan Indonesia aya dina kadali milter Jepang dina bulan Juli 1942 sarta dina taun 1943 jadi pingpinan Putera, hiji organisasi pulik penting. Anjeuna oge jadi pingpinan Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI), organisasi jieunan Jepang keur nyiapkeun kamerdekaan Indonesia.
Mangsa awal kamerdikaan, Pancasila
Saenggeus kaelehan Jepang, Sukarno jeung Muhammad Hatta ngaproklamasikeun Kamerdikaan Indonésia 17 Agustus 1945.
Visi Sukarno keur UUD 1945 kawangun dina “Pancasila” (Sansekerta –lima tihang). Filsapat politik Sukarno dipandu ku (henteu dumasar runtuyan) Marxisme, Demokrasi jeung Islam. Ieu kacermin ngaliwatan Pancasila, anu asal-usulna dianut maranehna pas 1 Juni 1945.
  1. Nasionalisme (persatuan nasional, tidak supremasi ultranationalist)
  2. Internasionalisme (satu bangsa yang berdaulat di antara sama)
  3. Perwakilan Demokrasi (semua kelompok yang signifikan diwakili)
  4. Keadilan Sosial (diinformasikan oleh filsafat Marxis)
  5. Kepercayaan pada Tuhan (namun tetap negara sekuler)
Parlemen Indonesia, didirikeun ates dasar ieu asli konstitusi, terbukti semua tapi bisa diatur. Hal ini disebabkan perbedaan yang tak terdamaikan antara varios sosial, politik, agama dan faksi-faksi etnis.2
Dalam kekacauan antara berbagai faksi dan upaya Belanda membangun kembali kekuasaan kolonial, pasukan Belanda menangkap Soekarno pada bulan Desember 1948, namun dipaksa untuk melepaskan dirinya setelah gencatan senjata. Ia kembali ke Jakarta pada tanggal 28 Desember 1949.
Ada upaya lebih lanjut dari kudeta militer terhadap Sukarno pada tahun 1956.
Dalam upaya untuk memulihkan ketertiban, Soekarno mendirikan apa yang disebutnyademokrasi terpimpin, di mana ia memegang kekuasaan eksekutif semakin lebih, sementara mempertahankan parlemen multipartai.
Demokrasi Terpimpin dan Peningkatan Otokrasi
Selama ini bagian akhir dari kepresidenannya, Soekarno datang untuk semakin mengandalkan tentara dan dukungan dari PKI – dalam Partai Komunis Indonesia.
Pada November 30, 1957, ada serangan granat terhadap Soekarno ketika ia masih mengunjungi sebuah sekolah di Jakarta. Enam anak-anak dibunuh, tetapi Sukarno tidak mengalami luka serius. Pada bulan Desember ia memerintahkan nasionalisasi dari 246 bisnis Belanda. Pada bulan Februari ia mulai rincian PRRI (Pemerintah Revolusioner Republik Indonesia) pemberontak di Bukittingi.
Selama tahun-tahun berikutnya ia mendirikan kontrol pemerintah atas media dan penerbitan buku dan membersihkan terhadap [Etnis [China]] penduduk. Pada 5 Juli 1959 ia dibangun kembali konstitusi 1945, membubarkan parlemen, dibentuk itu dengan keinginan dan diasumsikan kekuatan pribadi penuh sebagai perdana menteri. Ia disebut sistem pemerintah-dengan-Keputusan Manifesto Politik atau Manipol. Dia mengirim lawan ke pengasingan internal.
Pada 1950-an ia meningkat hubungannya dengan Cina Komunis dan mengaku lebih Komunis s ke pemerintahannya. Dengan demikian ia juga menerima Soviet bantuan militer.
Pada tahun 1962 Sukarno memerintahkan penggerebekan ke Irian Barat (Belanda New Guinea). Ada upaya pembunuhan lebih ketika ia mengunjungi Sulawesi pada tahun 1962. Irian Barat dibawa di bawah otoritas Indonesia Mei 1963 di bawah Bunker Plan. Pada tahun yang sama pada bulan Juli Sukarno memproklamasikan dirinya Presiden for Life.
Sukarno juga menentang Federasi Inggris-yang didukung Malaysia, mengklaim bahwa itu adalah “plot neo-kolonial” untuk memajukan kepentingan-kepentingan Inggris. Meskipun tawaran politiknya, Malaysia diproklamasikan pada bulan September 1963. Hal ini menyebabkan Bahasa Indonesia Konfrontasi dan akhir dari sisa bantuan militer AS ke Indonesia. Sukarno menarik Indonesia dari Dewan Keamanan PBB pada tahun 1965 dan Malaysia mengambil kursi. Sukarno juga menjadi semakin sakit dan ambruk di depan publik pada 9 Agustus 1965. Dia diam-diam didiagnosis dengan penyakit ginjal.
Lengser tina kakawasaan
Pada pagi hari tanggal 1 Oktober 1965, beberapa penjaga terdekat Sukarno diculik dan dibunuh enam jenderal anti-komunis. Satu korban, yang tidak ditargetkan dalam upaya kudeta yang dicurigai, adalah Letnan Jenderal Suharto.
Krisis ini memicu tindakan keras terhadap partai komunis dan pembersihan bangsa-luas tersangka komunis (kebanyakan petani). Pembunuhan terkonsentrasi di Sumatera, Jawa Timur dan Bali. Pada saat mereka mereda pada tahun 1966, diperkirakan setengah juta orang Indonesia telah dibantai oleh tentara, polisi dan pro-Soeharto preman. Etnis Tionghoa juga menjadi sasaran, terutama karena alasan ekonomi dan rasial. Sebuah laporan CIA resmi disebut pembersihan “salah satu pembunuhan massal terburuk di abad ke-20”.2
pegangan Sukarno daya melemah dalam krisis, dan akhirnya, pro-Amerika Letnan Jenderal Suharto dipaksa Soekarno untuk menyerahkan kekuasaan eksekutif pada tanggal 11 Maret 1966.
Ada banyak spekulasi tentang yang memicu krisis yang menyebabkan penghapusan Sukarno dari kekuasaan. Sementara versi resmi mengklaim Partai Komunis Indonesia (PKI) memerintahkan pembunuhan enam jenderal, yang lain mengatakan Sukarno sendiri, dan beberapa berpikir Soeharto orchestrated pembunuhan untuk menghilangkan saingan potensial untuk presiden. 3
Ada juga mengklaim bahwa Sukarno digulingkan oleh Amerika Serikat karena nasionalisme dan kebijakan Gerakan Non-Blok.
Sukarno dilucuti dari gelar presiden oleh parlemen sementara di Indonesia pada tanggal 12 Maret 1967 dan ia tetap berada di bawah tahanan rumah sampai kematiannya pada umur 69 di Jakarta pada tahun 1970.
Megawati Sukarnoputri, presiden Indonesia saat ini, adalah putrinya.
Sumber ti : Wikipedia
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: